Pj. Bupati Bombana Sambangi Korban Angin Puting Beliung

News, Daerah166 Dilihat
banner 468x60

KIBAR.NEWS, DAERAH- Penjabat (Pj) Bupati Bombana, Edy Suharmanto menyambangi sejumlah rumah warga di wilayah ibukota yang rusak setelah diterjang angin puting beliung. Peristiwa badai itu terjadi pada hari Selasa (6/2/24) sore, yang mengakibatkan puluhan rumah rusak di beberapa kecamatan.

Kunjungan Pj Bupati didampingi oleh Sekda Bombana, Man Arfa dan Instansi terkait seperti BPBD dan Dinas Sosial termasuk beberapa OPD lainnya. Kunjungan pertama Edy Suharmanto yaitu di Kelurahan Lampopala pada Rabu (7/2/24). Setelah itu ia bertolak menuju Kelurahan Lauru, Kelurahan Poea dan Desa Lantawonua.

banner 970x250
Pj. Bupati Bombana saat meninjau rumah warga ibukota yang terdampak angin Puting Beliung

Agenda utama dalam peninjauan tersebut dilakukan untuk menyaksikan langsung rumah warga yang terdampak. Setiap ttitik kunjungan itu, Pj. Bupati menyerahkan bantuan berupa bahan makanan, terpal, dan uang tunai ke warga.

Edy Suharmanto mengatakan bahwa bantuan tersebut diberikan sebagai bentuk kepedulian dan tanggung jawab kepada masyarakat yang terkena musibah. Olehnya itu, ia berharap agar bantuan tersebut dapat dimanfaatkan sebaik-baiknya oleh warga, sekaligu mempercepat proses pemulihan.

“Jika ada potensi bencana lain, seperti banjir atau tanah longsor, segera hubungi dan mengupdate informasi secepat melalui hotline yang telah disiapkan oleh BPBD,” kata Edy Suharmanto..

Dalam penanganan bencana ini, Pj Bupati Edy memberikan apresiasi atas kinerja Tim Reaksi Cepat (TRC)  BPBD yang telah siaga melakukan proses evakuasi dan pendataan korban.  Maka dati itu, Pj. Bupati Edy mengimbau ke seleuruh warga untuk tetap waspada dan berhati-hati menghadapi cuaca ekstrem yang terjadi saat ini.

Rumah Wati/Semmang di Desa Larete, Dusun Marampuka, Kecamatam Poleang Tenggara

Secara teknis, Kalaksa BPBD Kabupaten Bombana, Hasdin Ratta menyampaikan bahwa puluhan rumah warga sebagian besar mengalami kerusakan pada bagian atap . Ada pun wilayah yang terkena dampak angin puting beliung seperti di Kecamatan Poleang, Poleang Tenggara, Rarowatu, Rumbia, Rumbia Tengah dan Kecamatan Kabaena Barat.

“Kami sudah mengerahkan tim untuk meninjau beberapa rumah yang rusak di beberapa Kecamatan, baik di wilayah Runbai, Poleang maupun Kabaena.  Intinya semua korban tetap akan kami perhatikan,” ujar Hasdin.

Mantan Kepala DPMD Bombana ini menerangkan terkait bencana angin puting beliung yang merupakan dampak dari fenomena cuaca ekstrem yang terjadi di wilayah Sulawesi Tenggara.

Kata Hasdin Ratta, berdasarkan data dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), terdapat tujuh kabupaten/kota di Sulawesi Tenggara yang akan mengalami cuaca ekstrem dan disertai curah hujan di atas normal serta angin puting beliung. Salah satunya adalah Kabupaten Bombana.

“Prediksi tersebut ternyata tidak meleset dan telah diperkirakan mulai tanggal 7 hingga 13 Februari 2024,” terangnya.

Hasdin menambahkan, BPBD Bombana telah mengantisipasi bencana sejak dua minggu sebelumnya. Hal itu sejalan pasca diterbitkan surat keputusan penetapan status siaga darurat di Kabupaten Bombana. Pihaknya juga telah melakukan sosialisasi dan edukasi kepada masyarakat tentang cara menghadapi bencana.

“Kami berharap agar masyarakat dapat meningkatkan kewaspadaan dan kesiapsiagaan dalam menghadapi bencana, dan hingga kini masih terus melakukan pendataan dan penilaian kerugian akibat bencana angin puting beliung ini, ” pungkasnya.

banner 336x280

Komentar