Berembuk, Pemkab Konsel Optimalkan Pengentasan Stunting

Daerah111 Dilihat
banner 468x60

KIBAR.NEWS, DAERAH – Pemerintah Daerah Kabupaten Konawe Selatan terus mengoptimalkan langkah dalam pengentasan stunting di Kabupaten Konawe Selatan melalui Rembuk Stunting Tingkat Kabupaten Konawe Selatan yang dibuka oleh Bupati Konawe Selatan, H Surunuddin Dangga ST MM, di Hotel Wonua Monapa, Senin (13/5/2024).

 

banner 970x250

Kegiatan Rembuk Stunting dihadiri Sekretaris Daerah (Sekda), Hj ST Chadidjah S.Sos M.Si, Pimpinan Organisasi Perangkat Daerah (OPD), jajaran Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda), DPRD, Camat, Kepala Desa, Tokoh Masyarakat, Satgas Stunting dan Pelaku Usaha.

 

Di kesempatan itu, Bupati Konawe Selatan, H Surunuddin Dangga mengungkapkan beberapa isu-isu strategis percepatan penanganan dan penurunan stunting.

 

Seperti lanjut Surunuddin, pemetaan dan analisis situasi program stunting, pendampingan rembuk stunting di desa locus, rapat koordinasi lintas sektor dan lintas program, pemenuhan upaya kesehatan perorangan dan masyarakat.

 

“Begitu juga, pengelolaan dan pengembangan sistem penyediaan air minum (PDAM), operasi dan pemeliharaan sistem pengelolaan air limbah domestik, pemberian PKH dan BPNT bagi keluarga beresiko stunting,” ujar Surunuddin.

 

Tak hanya itu, kata bupati dua periode ini, peningkatan diversifikasi dan ketahanan pangan masyarakat, pengelolaan dan pemasaran hasil perikanan masyarakat, penyediaan dan pengembangan sarana dan prasarana pertanian, pemenuhan rumah layak huni, pemenuhan hak anak, penarustaman gender menjadi prioritas yang perlu diperhatikan oleh seluruh stakeholder untuk mengintervensi kasus stunting.

 

“Tentunya langkah-langkah yang telah dan yang akan dilakukan oleh pemerintah daerah Kabupaten Konawe Selatan diharapkan dapat menekan angka stunting. Meningkatkan taraf hidup kesehatan, menumbuhkan perekonomian bagi masyarakat serta dengan adanya kegiatan rembuk stunting tingkat Kabupaten Konawe Selatan tahun 2024 diharapkan akan semakin baik dalam pencegahan dan penanganan stunting secara bersama dan terpadu,” harap Surunuddin.

banner 336x280

Komentar