Imam Besar Masjid Istiqlal: PMII, Bukan Hanya Ilmuan

Edukasi112 Dilihat
banner 468x60

KIBAR NEWS, MAKASSAR – Imam Besar Masjid Istiqlal, Jakarta. Anre Gurutta (AG) Prof. Dr. KH. Nasaruddin Umar, MA, mengingatkan kepada kader Pergerakan Mahasiswa IsIam Indonesia (PMII) untuk memiliki konsep untuk menjadi seorang cendekiawan.

Menurutnya, PMII itu harusnya mengunakan konsep kecendekiawanan bukan intelektuallitas, bukan keilmuan.

banner 970x250
Baca Selengkapnya  SMPN 1 Kolut Terapkan Sekolah Kawasan Bebas Asap Rokok

“Kalo ilmuan, saintis, dia hanya ilmu untuk ilmu, dia ilmuan sih tapi ngak pernah komunikasih sama tetangganya tuh, dia cuiek dengan yang bukan dosenya yang mengajarkan langsung, yang dianggap guru ya siapa yang mengajarkan dirinya itulah ilmuan,” ujarnya.

Hal ini disampaikan Prof. Dr. KH. Nasaruddin Umar menghadiri kegiatan Istighosah Kebudayaan dan Temu 1000 Kader Pergerakan yang dilaksanakan oleh Keluarga Alumni Pergerakan Mahasiswa IsIam Indonesia (PMII) Metro Makassar di Auditorium KH. Muhyiddin Zain-UIM, Sabtu (23/12/2023).

“Tapi kalo intelktual, siapapun yang pernah diserap ideologinya, spritnya, keteladannya, walaupun tidak pernah diajar tetapi tetap dia sebagai iteltual, jadi intelektualitas itu caer terhadap tetangganya. Jadi peka terhadap lingkungan itulah intelektual itu dia pintar untuk dirinya sendiri, tapi ingin kepentitaranya itu dirasakan oleh orang disekitarnya,” ucapannya.

Baca Selengkapnya  Genjot Sarana Pendidikan Layak, Surunuddin: SDM Aset Penting Bagi Kamajuan Daerah

Prof. Nasaruddin Umur mengatakan sebaga PMII jangan hanya manjadi ilmuan, tapi punya Caer, punya rasa terhadap orang-orang disekitarnya, itu intelektual.

“Kalo cendekiawan selain dia ilmuan (pintar), dia itelektual caer terhadap lingkungan sekitarnaya. Tapi cendikiawan adalah caer juga terhadap umat, caer juga dengan bangsanya, caer juga dengan manusianya, caer juga denga lintas batas batas lintas degara itulah cendekiawan,” pungkasnya.

Dengan demikian, sambungnya, Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia referensinya mestinya adalah kecendekiawanan, seorang kader PMII tidak hanya menjorkan dirinya sebagai ilmuan, apa artinya kita ilmuan tetapi tidak diarasakan keilmuan kita itu oleh orang lain.

Baca Selengkapnya  Mantan Penyidik KPK Bagikan Pengalaman Dalam Seminar Nasional Anti Korupsi di Bombana

“Kita di PMII ini, bukan seorang PMII tulen kalo hanya pintar, tapi tidak dirasakan kepintaranyan oleh lingkungan sekitarnya, bukanlah kader sejati PMII kalo hanya pintar dan dinikmati lingkunya tetapi cuek dengan bangsanya, cuek dengan penderitaan masyarakat, itu bukan cendikiawan dan itu bukan PMII. Jadi PMII itu harus mensinkronkan dirinya sebagai ilemuan, iteltual dan cendikiawan,” ucapnya.

Ketua Umum Pengurus Pusat As’adiyah itu juga menyampaikan untuk menjadi seorang ulama itu bukan hanya lahir dari pesantren tetapi juga sesuai dengan bidang keilmuannya masing-masing.

“Syarat kalo untuk menjadi ulama kaliber kualitas tinggi itu harus PMII. Kalo mau menjadi ulama 24 karat salah satu persyaratanya harus masuk PMII,” ucapnya.

Baca Selengkapnya  Bupati Konsel Surunuddin Buka Kegiatan Perkemahan Pramuka

Kegiatan tersebut di hadiri oleh seluruh keluarga Alumni Pergerakan Mahasiswa IsIam Indonesia (PMII) Metro Makassar dan para tamu undangan.

banner 336x280

Komentar